Kisah Hikmah Islami Mengharukan
Kisah Hikmah Islami Mengharukan

Kisah Hikmah Islami Mengharukan yang Dapat Direnungkan

417 View

Dalam sejarah orang-orang islam terdahulu, banyak yang menginspirasi dan bisa diambil hikmah darinya. Kisah-kisah tersebut diabadikan dalam bentuk buku atau diceritakan dari mulut ke mulut agar tetap dapat diketahui oleh generasi kini. Kisah hikmah islami mengharukan bisa menjadi jalan seseorang menemukan hidayah serta kesadaran akan siapa dirinya dan keagungan Sang Pencipta.

Dengan adanya kisah yang bukan dongeng belaka, membuat umat memiliki gambaran bahwa segala sesuatu yang dilakukan akan ada balasannya sesuai porsi masing-masing. Kisah yang menceritakan tentang berlaku mulia dan balasan Allah akan kemulian tersebut bisa membuat umat meniru jalannya untuk mendapatkan kemuliaan dari Allah pula. Berikut kisah islami yang mampu menggetarkan hati bagi para pembacanya.

Kisah Hikmah Islami Mengharukan Seorang Mujahid Muda

Kisah hikmah islami mengharukan ini berasal dari seorang mujahid muda yang bersikukuh meminta izin Abu Qudamah untuk ikut berperang. Melihat kegigihan tersebut, Abu Qudamah akhirnya mengizinkan mujahid tersebut untuk bergabung namun hanya menjadi prajurit garis belakang dengan tugas menyiapkan makanan untuk prajurit lain. Meski tidak ikut berperang secara langsung, mujahid muda tersebut merasa senang dan memikul tanggung jawab sebagai penyedia makanan dengan sukacita.

Akhirnya, mujahid itu merasa lelah dan tertidur ketika waktu berbuka. Dalam tidurnya, mujahid tersebut memimpikan sesuatu yang membuatnya tersenyum lebar. Abu Qudamah yang melihatnya menjadi penasaran apakah gerangan yang ada dalam mimpi sang mujahid. Diceritakanlah mimpi tersebut dengan syarat tetap dirahasiakan. Singkat cerita, peperangan menjadi semakin sengit dan tanpa diketahui Abu Qudamah, mujahid tersebut telah berada di garis depan.

Apa yang diketahui Abu Qudamah adalah mujahid itu tidak berpengalaman dan tidak memiliki kecakapan dalam berperang sehingga Abu Qudamah mulai mengkhawatirkannya. Atas izin Allah kaum muslimin memenangkan perang tersebut. Semua prajurit bersukacita dan tidak henti-hentinya mengucap syukur. Di tengah keramaian para prajurit, Abu Qudamah mencari sang mujahid muda yang akhirnya ditemukan dalam keadaan sekarat dan hampir menemui ajalnya.

Melihat hal tersebut, Abu Qudamah langsung menghampiri sang mujahid dan menatapnya. Agar tidak membuat Abu Qudamah bersedih dan khawatir, sang mujahid menceritakan bahwa dirinya telah dijanjikan surga dan ada bidadari yang sedang menunggu. Mujahid muda itu berpesan agar memberikan potongan jubahnya kepada sang ibu untuk meredakan kesedihan atas kepergiannya. Kemudian, Mujahid muda itu meminta Abu Qudamah untuk menyembunyikan pakaiannya dari adiknya yang masih berusia 8 tahun.

Hikmah dari Kisah Abu Qudamah dan Sang Mujahid Muda

Kisah mujahid muda yang mencurahkan tenaga dan pikirannya untuk berjuang di jalan Allah membuat Allah semakin sayang kepadanya. Seharusnya, kisah seperti ini diceritakan kepada anak-anak. Jadi, dari kisah haru tersebut dapat diambil hikmah dan pelajarannya sebagai berikut:

1. Berjuang untuk Islam

Meski ditugaskan di garis belakang, mujahid tersebut tidak keberatan walau hanya menjadi penyedia makanan bagi prajurit lain bukannya terjun langsung ke medan perang. Dirinya tetap ikhlas berjuang demi mendapatkan kemenangan bagi umat islam. Pada akhirnya, sang mujahid muda rela mengorbankan nyawa untuk maju ke garis depan karena keyakinannya pada Allah.

2. Gigih

Sang mujahid muda tentu belum mengetahui rupa surga dan wujud bidadari pada saat dirinya gigih memperjuangkan agama dan menjaga kualitas imannya. Meski begitu, tidak ada alasan baginya untuk meragukan kuasa Allah dan tetap gigih untuk mencapai ridho Allah. Walaupun pada saat itu sang mujahid belum mengetahui dirinya akan Allah jodohkan dengan seorang bidadari.

3. Berpegang Teguh pada Syariat Islam

Selama hidupnya, mujahid muda tersebut selalu menjaga diri dari hal yang diharamkan oleh syariat agama dan menjaga kemuliaannya sebagai hamba Allah yang beriman. Dirinya tidak tergoda oleh kemaksiatan dan tetap taat menjaga kesuciannya sebagai seorang muslim. Berkat kegigihannya tersebut, Allah menghadiahkan surga dan bidadari yang selalu menunggunya disana.

Itulah kisah hikmah islami mengharukan yang berasal pada zaman Abu Qudamah. Jadi, dari kisah tersebut dapat direnungi dan diambil pelajarannya. Dengan seringnya membaca kisah hikmah, umat akan semakin sadar bahwa kasih sayang Allah dan Rasul-Nya tidak terbatas dan selalu bertambah bagi umat yang taat.

BACA JUGA: Inilah 5 Penyebab Bayi Rewel Malam Hari Menurut Islam